Menghargai #3rd day of ^one week writing^

Alhamdulillah, masih diberi kesempatan nulis dan ngepost disini… ^_^

Meski ini hari agak telat, dari biasanya… 🙂 v

Soalnya tadi pagi masih ngelakuin rutinitas harian dulu, nyupir dkk. Karena, setelah diperhatikan, saya ini termasuk tipe one stop worker (baca:pekerja yang hanya memiliki satu pemberhentian)# Ngarti ngasal 😀

Pasalnya, kalo udah males-malesan duluan, beraaat banget untuk ngemulai ngerjainnya. Jadinya agak terbengkalai. 😦

Utowo (bahasa Jawa, artinya atau #baru belajar dari Abi :p) kalo udah ngerjain sesuatu, trus berhenti, mau mulainya itu beraaaaat banget,atau kalo udah mulai lagi hasilnya gak sebagus pas yang pertama tadi. Itulah asbabun nya sampai sekarang cerpen yang selesai saya bikin itu baru 3, sejak SMA.(Budaya Membawa Luka #jadi finalis sekabupaten meskipun ceritanya ngasal, kapan-kapan kalo mudik saya posting de :D, cerpen tugas bahasa Inggris yang harus ditranslate,tp judulnya lupa, tapi tentang persahabatan, dan That My Mom is Wonderful). 😦

Nah, makanya kerana itu, apalagi setelah menimbang, menilai dan memutuskan, 30 menit itu waktunya bentar beuuud untuk nulis dan ngepost di blog, jadinya kebijakan ini direvisi saja yah.. #nanya ndiri,jawab ndiri 😀

Ga papa dah ya, namanya orang idup, semuanya adalah belajar. Dan sekarang saya sedang belajar mengatur waktu saya… 🙂 v

jadinya karena sekarang modemnya masih lumayan cuepet, nulis disini dimulai kalo udah longgar aja waktunya. Kalo udah nyante… 🙂
Demikian pengantarnya… 😀
Saya mau cerita dikit tentang menghargai.

Begini ceritanya.

Ada seorang wanita. Sebut saja namanya fulanah. Suatu hari dia berangkat katakanlah ke tempat kerjanya. Di tempat kerjanya, dia diminta melakukan sesuatu. Nah, karena diminta seperti itu, si fulanah ini pun berusaha keras melakukan yang diminta sebaik yang dia bisa. ketika pekerjaan yang dilakukan pagi hari, dia pun berusaha untuk datang pagi, mengorbankan hal-hal kecil tapi penting yang seharusnya dia lakukan namun ditinggalkan demi agar pekerjaan yang dilakukan nanti menghasilkan sesuatu yang sesuai diharapkan.Namun, apa yang terjadi? si fulanah diuji keikhlasannya. Ternyata pekerjaan yang dilakukannya dengan mengorbankan beberapa hal kecil namun pentingnya tidak digubris. Mereka tidak memilih pekerjaannya. Maka sedihlah si fulanah. Kecewa. Karena usahanya sepertinya tidak dihargai.

Nah, disisi lain, si peminta tadi, lupa memeberi tahukan sebelumnya bahwa ada perubahan dari yang dimintanya. Sehingga pada akhirnya, pekerjaan lain lah yang dipilij. Sekian ceritanya.

Apa yang kita dapat dari kisah di atas?

1. Sepertinya si fulanah masih belajar memaknai keihlasan. Bagaimana melakukan sesuatu yang hanya karena Nya semata. Bukan yang lain. Meski itu hanya karena ingin bermanfaat. Dia lupa. Bahwa manusia tidak akan bisa memuaskan manusia lainnya, karena sifat alami manusia adalah tidak cepat puas. Semoga kita masih bisa belajar lebih jauh lagi tentang makna keikhlasan.

2. Pentingnya komunikasi. Salah sangka itu bisa berdampak bahaya sekali. Salah-salah bisa jadi fitnah. Jangan segan untuk bertanya. ^_^

 

 

 

Iklan

Bronkus bijur#2nd day of ^One Week Writing^

Alhamdulillah, ini hari kedua eksekusi #One week writing 🙂

Meskipun hari ini juga gak tepat 04.30 lagi, #Tadi mulainya jam 5 kurang… 🙂 v

Gak apa2 lah ya, setidaknya better than yesterday.#Ngeles.

Alhamdulillah, masih dikasih kesempatan buat oret-oret di blog ini. Gak kerasa ya, udah dua hari aja. Perasaan baru aja nulis yang kemaren, eh udah pagi lagi aja.

Waktu memang tugasnya selalu berlalu, hingga bagi mereka yang tidak bisa berdiskusi dengan waktu, maka tertinggallah konsekuensinya.#Pendapat ngasal 😀

Pagi ini yang mau ditulis itu resep bronkus ubi jalar. *Kalo di Bangka ubi jalar=bijur.

Jadinya selanjutnya diubah menjadi bijur.#Agak maksa ya. 🙂

Beberapa hari yang lalu, di facebook saya nemu grup Ummahat yang jago-jago masak plus bikin kue. *Tahu dari temen yang udah duluan ngikut. ^_^

Namanya dapur aisyah. Trus nemu deh resep bronkus(baca: bronis kukus) ini… 🙂

Untuk lebih jelasnya lansung meluncur ke grupnya aja ya, Dapur Aisyah (”,)

Nih, saya catatkan resep yang saya coba:

Bronkus Bijur

Bahan:

150 gr margarin

300 gr dark cooking chocolate lelehkan

300 gr bijur segar, parut peras airnya

150 gr gula pasir

4 butir telur

50 gr terigu

20 gr coklat bubuk

1/2 sdt baking powder* Aku gak pake 🙂

Cara membuat:

1. Kocok telur dan gula pasir hingga larut, tambahkan margarin, coklat cair, aduk.

2. Tambahkan bijur, aduk lalu terigu, coklat bubuk, aduk.

3. Tuangkan dalam loyang, bisa beri taburan di atasnya (toping)

4. Kukus dalam api sedang. Bronkus siap disajikan. 🙂

Happy baking Moms, selamat mengukus…. 😀

Adonan siap dikukus

Adonan bronkus siap dikukus ^_^

Bronkus siap disajikan ^_^

Bronkus siap disajikan ^_^

*Saya pake toping kurma… 🙂

New world #1st day of ^one week writing^

Alhamdulillah, akhirnya bisa nulis lagi disini… ^_^
Setelah nunggu loadingnya sekian lama…. —
Tapi gak apa-apa, kan katanya intan itu bisa jadi indah setelah melalui proses tempaan, pemanasan yang lama, Mungkin ini bisa jadi salah satu proses tempaan dan pemanasan yang lama itu#sigh 🙂
Ini hari pertama eksekusi #one week writing yang kubuat.
Meski gak sesuai rencana, *Rencananya mulai jam 04.30 tapi ini molor jam 06.24 –‘ gegara masih make ngedit photo, buat kopi dan lain-lainnya.
Tapi gak apa-apa ya… 🙂
Secara ini hari pertama dan masih belajar, salah itu adalah bentuk kenormalan. 🙂 v
escape now.

Setelah kuliah, saya benar-benar memasuki dunia baru dan hampir asing bagi saya.
Alhamdulillah, sebelum memakai toga saya telah menemukan belahan jiwa yang selama ini saya cari#ea
Ya. Menikah.
Setelah menikah, saya langsung ikut suami dan menemani suami #co cweet :”)
Meski awalnya berat, karena harus meninggalkan Ayah dan Mak di kampung halaman, tapi saya yakin InsyaAllah bakti ini juga akan berdampak baik kepada mereka, semoga. Aamiin.
Saya hanya bisa mendo’akan semoga mereka sehat selalu dan dimudahkan semua urusannya dalam hal kebaikan.Dan hubungan via phone saya usahakan tak terlewatkan.
Pas jaman kuliah dulu, saya adalah termasuk mahasiswi yang super sibuk. Berangkat ngampus 07.30 sampe 15.30 WIB tentunya, setelah itu ngajar di kursus bahasa Inggris ampe jam 17.45 WIB, dan dilanjutkan kegiatan belajar atau ngerjain tugas. 🙂
Kegiatan rutin ini berlangsung senin-selasa-rabu-jum’at#kalo gak salah. Nah, tiap kamis, saya ikut organisasi EC *Englis club sebagai pengurus pula. Selain itu, saya juga aktif di BEM #meskipun BEM nya gak aktif2 banget si, karena mahasiswanya pada sibuk praktik dan kuliah. Sabtu dan minggu biasanya saya balik ke rumah. Waktu itu saya ngekos. 30 km jarak kosan ke rumah, kurang lebih. Jadi lumayan capek kalo mesti bolak/ik tiap hari rumah-kampus. Nah, di rumah, saya juga jarang berdiam diri dan istirahat di rumah. saya masih sempat ngikut organisasi pramuka tingkat provinsi,DKD. biasanya pertemuannya sabtu sore atau minggu pagi. Minggu sorenya, dilanjutkan dengan ikut mentoring.
Begitulah hampir setiap minggu saya lewati. Meski sibuk beud, nilai kuliah saya tetap baik Alhamdulillah. InsyaAllah diatas 3,01 per semester.#Saya lumayan bisa membagi waktu kadang-kadang.
Meski belakangan baru saya sadari, terlalu banyak aktivitas membuat saya tidak terlalu fokus. Sehingga yang lekat dari semua aktivitas itu hanya sedikit-sedikit.
ok, let’s back to the point!
Jadilah, karena saya sudah terbiasa sibuk, setelah menikah saya benar-benar merasa asing dengan dunia ini.# Saya putuskan setelah menikah saya ingin menjadi istri dan ibu yang baik untuk suami dan anak-anak saya kelak dengan cara membagi waktu saya sebagian besar di rumah, bersama mereka.
Jadinya setelah menikah saya merasa agak lain, kegiatannya hanya di rumah saja 😦
Tapi Alhamdulillah ya, sesuatu. Setelah diskusi sama Abi, kami pun menemukan jalan keluarnya.
Saya melamar pekerjaan. Niatnya mencari pekerjaan yang tidak menghabiskan waktu saya di luar rumah sepenuhnya. hanya beberapa jam saja. Sehingga saya bisa mengamalkan ilmu saya sembari menunggu kehadiran si dedek shalih #semoga secepatnya Aamiin.
Kami pun melamar ke 4 tempat sekaligus. 3 TK dan 1 SD.
Awalnya,Hanya ada 1 yang merespons dengan baik, salah satu SD islami.
Namun tepat sebelum SD islami itu menghubungi, ternyata saya dihubungi oleh TK deket rumah. #Pas ngasih lamaran katanya udah penuh, tapi trus saya bilang gak apa-apa,barangkali nanti ada lowongan.
Pas tahu bahwa saya dihubungi 2 lembaga sekaligus, saya seneng, tapi juga sedih. Saya takut, nanti waktu saya terkuras habis di luar rumah.Apalagi si Abi kerja nya shift-shift an, gak tentu waktunya.
Sebagai insan yang lemah, saya minta petunjuk kepadaNya yang Maha Mengetahui.
Alhamdulillah, doa saya dikabulkan sepertinya. Dia memberikan solusi dari kebingungan saya.
Di TK, saya tidak menjadi guru. Saya jadi sekretaris yayasan yang baru mau dibentuk. Jadi pekerjaannya tidak terlalu banyak di luar. Nah, untuk SD, saya beritahukan bahwa TK telah menghubungi saya terlebih dahulu, jadi saya bilang saya tidak bisa. #Awalnya sempat bingung karena SD nya jam kerjanya pagi-sore. jam 7an ampe jam 4an sore.Alhamdulillah, mereka mau mengerti, saya juga bilang kalo saya kayaknya gak bisa kalo mesti kerja full day. Mereka pun menawarkan mengajar ekskul tiap sabtu. Saya bilang, saya coba pelajari dulu dan tanyakan kepada suami. Alhamdulillah suami mengizinkan. 🙂
Tapi baru mulai semester baru ta. 2013/2014 yang akan datang. Dan mengajarnya pun hanya beberapa jam saja. 🙂
Nah, di TK, karena yayasannya belum terbentuk dan tidak menuntut kehadiran penuh, saya sekarang masih bantu-bantu saja. 🙂
Alhamdulillah, jadilah saya tetap bisa menghabiskan sebagian besar waktu saya di rumah bersama Abi dan tetap mengurus rumah. 🙂
Jadilah, sekarang hari-hari saya kadang-kadang maen ke TK.*Kalo pekerjaan rumah udah selesai atau kalo Abi lagi kerja, sehingga quantity and quality time nya InsyaAllah bisa tetap terjaga.
Sekarang saya jadi sering ketemu anak-anak. Belajar mengerti mereka sebelum nantinya semoga diberi kesempatan untuk diamanahkan. Aamiin.
Saya jadi belajar banyak karakter anak. Ada yang periang, ceplas-ceplos, pendiam dan sebagainya.
Ada anak yang pemarah. Tapi, apapun yang mereka lakukan, anak-anak memang selalu menyenangkan. Ada kalimat bilang, untuk mengerti anak-anak, kita harus masuk dulu ke dunia mereka untuk kemudian menyampaikan apa maksud kita.
Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah. 🙂
Terima kasih untuk semua yang baru di duniaku. “Maka nikmat Allah yang mana yang kau dustakan”. Seharusnya sedari dulu saya sadari, betapa beruntungnya saya.Alhamdulillah.

 

tesSome kids in the kindergarten ♥

 “Allah Pelindung (Yang mengawal dan menolong) orang-orang yang beriman. Ia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kufur) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, penolong-penolong mereka ialah Taghut yang mengeluarkan mereka dari cahaya (iman) kepada kegelapan (kufur). Mereka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya. “

( QS. Al-Baqarah:257)

Maka sepatutnya hanya kepadaNya lah kita meminta dan mengeluh. 🙂

^One week writing^

Alhamdulillaah, akhirnya bisa nulis lagi di blog ini, setelah sekian lama udah gak disinggahi #sigh
Gegara koneksi internet yang lamaa banget, jadi nulisnya dipindahin ke EA (Exclusive Agenda) dulu aja… ^_^ #Selain emang saya kadang-kadang males atau gak sempat nulis disini… 😦
Padahal kadang unek-uneknya banyak banget, tapi lagi gak ready untuk nulis, eh pas waktunya ready to write, unek-uneknya ntah hilang kemana #agak nyesek dikit
Tapi gak apa, harus tetep semangat… *\(^.^)/*
Meskipun beberapa hari yang lalu bahkan bulan yang lalu banyak waktu yang kadang kurang digunakan dengan bijak, sekarang waktunya berbenah…
Kurangi sikap-sikap buruknya, sikap minus-minusnya, berusaha munculin yang plus-plusnya, munculin yang baik-baiknya, yeah..
karena fitrah hati itu suci, InsyaAllah bisa.
pernah denger pepatah bijak bilang, kalo untuk melakukan suatu yang baik, kita gak perlu melakukannya berjam-berjam atau berhari-hari bahkan berbulan-bulan apalagi tahunan, kita hanya perlu melakukannya semenit saja dan kemudian mengulanginya di menit-menit berikutnya. Kurang lebih gitu.
Nah, masalahnya, to extend the next minutes, itu gak mudah kecuali kita mau mendobrak diri. Tapi yakinlah, gak mudah itu bukan berarti gak bisa. Dia hanyalah bisa yang tertunda. #Nulisnya agak ngelantur ya… ^_^ v
Nah, dalam rangka to extend the next minutes dan dalam rangka mengolahragakan jejari ini, maka saya cetuskan one week writing buat ane di blog ini. Jadi seminggu ini ane kudu harus mesti nulis di blog ini.!!
Nulis apa aja. Ngasal juga boleh asal tidak menyesatkan.
Dan karena koneksi internetnya yang lolaaaa beud, maklum blog gratisan.. 😀
maka nulisnya ba’da subuh, kira-kira 04.30 ampe jam 05.00an karena setelah jam itu dapur akan memanggil-manggil… 😀
(Tapi tentunya setelah memastikan bahwa butiran putih telah siap menunggu untuk disantap, karena waktu matengnya lumayan lama) ^_^
Ok, dengan ini kami umumkan bahwa ^One Week Writing^ resmi dicanangkan dan InsyaAllah akan mulai dilaksanakan besok, 10 Juni 2013 oleh Julia binti Amri pukul kurang lebih 04.30 sampe 05.00
Dung,dung,dung.

Tertanda, yang membuat

Julia 🙂