Sabar dan Ikhtiar Dalam Menanti Momongan

2016-25-4--22-01-51

Sudah bekerja?

Bekerja di mana?

Sarjana kok gajinya pas-pasan?

Sudah punya pasangan?

Kapan menikah?

Sudah punya anak?

Anaknya kok kurus?

Anaknya kok gemuk sekali?

 

Dalam hidup, sebenarnya ada banyak orang yang peduli dengan kehidupan kita. Kepedulian tersebut salah satunya diwujudkan dengan menanyakan hal-hal yang bersifat pribadi dalam hidup kita. Sayangnya, saat bertanya, kadang mereka tidak memperhatikan tempat, waktu, dan suasana hati dari yang ditanya. Sehingga seakan-akan pertanyaan tersebut dilontarkan bukan karena mereka peduli, melainkan karena ingin memancing emosi.

Continue reading “Sabar dan Ikhtiar Dalam Menanti Momongan”

One Step Closer Tobe Ummi

images

Akhir November tahun lalu keluarga besar katomz(angkatan 7 asrama SMAN 1 Pemali) mendapat berita gembira berupa lahirnya keponakan baru dari sahabat kami, Adek Rahayu. Lucunya Dedek Karim-anaknya Rahayu- dan lancarnya proses persalinan si Rahayu, menambah lengkap kebahagiaan kami saat itu. Alhamdulillah. 🙂 Akhirnya pada hari itu kami semua akan dipanggil om/tante/amah/ami/bik/amang dst. J Dan ini pun menjadi salah satu percikkan kebahagiaan bagi keluarga kecil kami-saya dan Abi-.

Ah, ternyata Allah memang selalu suka memberi kejutan untuk hamba-hambaNya, meski terkadang hambaNya sering terlambat untuk menyadarinya. Hampir satu bulan setelah berita kelahiran  Rahayu, keluarga kecil kami juga mendapat berita bahagia: I’m Pregnant 🙂 Alhamdulillah. Rasanya tak percaya. So excited. Akhirnya penantian satu tahun lamanya berbalas sudah.

Jadi ceritanya, baru beberapa hari setelah pulang dari Mojokerto by bus kami berencana untuk berenang malam hari di recreation hall nya tempat kerja Abi-mumpung gratis, lumayan kan :D-. Di kolam renang, ternyata kami ketemu sama teman kerja nya Abi sekaligus teman saya plus penghuni kosan saya ketika saya sudah minggat dari kosan waktu PKL dulu-ribet ya-. 😉

Eh, gak tahunya Mba’ itu sempet cerita tentang teman kuliahnya yang setelah menikah langsung hamil dan sekarang anaknya udah gede. Betapa saya kepinginnya saat itu. Teman saya udah punya anak, eh si Mba’ ini juga cerita tentang temannya yang juga udah punya anak-tapi yah, namanya rejeki dari Allah ya 🙂 -. Walhasil, setelah kami puas renang sana renang sini, kami pun pulaang.

Nyampe rumah, setelah makan, entah kenapa jadi kepingin TP (test pack), setelah sekian lama saya berhenti untuk TP, karena takut hasilnya yang nanti malah membuat kecewa, akhirnya malam itu saya TP lagi-mungkin karena denger cerita si Mba’ tadi ya, saya jadi tergerak TP saking pengennya :D-. Dan betapa surprised nya saya ternyata hasilnya dua garis. :’) Alhamdulillah.

Senang sekali rasanya, meski saat iu belum tahu apakah itu beneran hamil atau ‘nggak, karena akhirnya saya bisa lihat garis dua di hasil TP saya setelah sekian lama hasilnya Cuma satu garis :’). Alhamdulillah. Saya pun cerita ke Abi, si Abi antara percaya gak percaya, soalnya juga ‘nggak ngerti yang begituan :D. Berhari-hari setelah itu saya masih juga tetep TP saking mau memastikan bahwa memang benar. 🙂 Sengaja saya tak terlalu gembar-gembor ke sahabat-sahabat saya takutnya nanti kalo belum bener, jadi kecewa. Akhirnya dua setelah TP, seninnya kami periksa ke dokter kandungan. Berhubung dokter yang kami temuin ini satu-satunya dokter cewek di daerah ini, jadi yang periksa buanyak banget. Waktu itu kami dapet giliran nomor 16, jam 21.00 WIB. Nggak kebayang deh nunggu nya, waktu itu udah datang ke kliniknya dari jam 17.00 WIB. Sementara kalo mau pulang, butuh 15an menit. Akhirnya, kami putuskan pulang saja dan memilih datang lain kali. Soalnya si Abi waktu itu juga kerja dapet shift malam. Nunggu lagi untuk tahu beneran ada dedek atau nggak di perut saya-tapi gak papa, kali ini udah hamper pasti :)-.

Akhirnya, setelah janjian via telepon ke dokter kandungannya, seminggu kemudian kami periksa lagi. Berat badan saya udah nambah aja 57kg waktu itu :). Padahal biasanya Cuma 50-52kg. Perut saya langsung di USG daaan ternyata saya beneran hamil :’). Alhamdulillah. Waktu periksa si dedek shalih baru usia 5w1d, jadi gambar yang tertera hanya kantung kehamilan saja. Alhamdulillah kata dokter normal-normal saja. Gambar USG nya nanti InsyaAllah saya posting di postingan lain ya. 😉 Alhamdulillah, akhirnya sebentar lagi mau jadi Ummi. 🙂 Waktu pulang dokter ngasih suplemen makanan, dan saya disaranin minum susu bumil, biar nutrisi dedek shalih terpenuhi, karena biasanya di awal kehamilan bumilnya mual muntah dan nggak terlalu nafsu makan. Alhamdulillah, segala puji bagiMu Ya Allah. Semoga kami bisa menjaga dedek shalih dengan baik hingga nanti kami dipertemukan. Aamiin. 🙂 O ya, pernah baca postingan saya yang ini? Alhamdulillah satu mimpi saya terwujud. ;’)

“ Semoga semuanya berjalan lancar hingga persalinannya nanti tiba dan setelahnya. Semoga saya bisa lahiran normal, kuat,sehat dan Dedek shalih dan Abi juga baik-baik saja. Aamiin”

NB: Terakhir periksa Dedek shalih sudah 10w5d, organ-organnya udah mulai terbentuk. Kepalanya, tangan, kaki, Alhamdulillah kata dokter normal. 🙂 sekarang sudah memasuki trimester pertama yang terakhir. Semoga semuanya berjalan lancer. Aamiin. Dedek shalih adalah do’a saya untuk calon bayi saya semoga kelak ia akan menjadi seorang yang shalih/shalihat. Aamiin 😉

Gambar diambil disini