Catatan Ramadhan#3 ” Bikin oleh-oleh jajanan khas Jatim >>Madu Mongso<<

Alhamdulillah masih dikasih kesempatan untuk pulang & dimudahkan semuanya, Alhamdulillah… ^_^
Eh, saya udah pernah cerita kan kalo saya sama zaujiy itu pasangan beda provinsi?
Anggap aja udah ya 😉
Nah, kalo belum ya saya ceritain dikit.
Jadi, saya sama zaujiy itu beda pulau, beda provinsi. Saya Bangka Belitung (udah pada pernah denger kan yak? Pliss bilang iya, karena kalo ‘gak, anda akan disoraki sama orang Bangka: huuuu) :p
Kalo suami saya, Mojokerto, Jawa Timur. Nah, kalo yang ini pasti tahu kan ya? Itu lho, yang terkenal sama onde-onde nya.
#psst, saya juga baru tahu pas udah nikah ini… 🙂 v
Bagaimana bisa ketemu, kapan ketemu, diceritain di edisi lain aja yak.. 😉
12 November 2012 lalu tepat pertama kalinya saya menginjakkan kaki di bumi Jawa sebagai seorang istri plus ditemani seorang suami# so sweet.. ;’)
Dan hari-hari berikutnya pun dilalui penuh cerita bersama suami tercinta… Nah, setelah hampir sembilan bulan di tanah Jawa tanpa pulang ke kampung halaman, akhirnya saat itu tiba juga pemirsa… :’)


Betapa saya rindu untuk pulang. Bukan karena saya tak betah di sini, bukan. I do love this place too. With all its beautyness. Percayalah tempat ini indah. Anda tak kan pernah menemukan hamparan sawah yang begitun luas & indah di kanan-kiri jalanan anda bila Anda di Bangka. Yah, tapi mau gimana lagi, part of my heart is here n there… 🙂


Jadi InsyaAllah 31 Juli ini mau pulang ke Bangka. Yeay!!! Alhamdulillah.. :’) Tunggu aku Bangkaku.


Trus apa hubungannya nih madu mongso ama mudik?


Jadi rupanya dulu itu pas baru-baru di Jawa ternyata aku pernah nyeritain kalo kakak ipar cewek ku itu suka sama madu mongso yang dulu pernah dibawa Ibu mertua ke Bangka.  Eh, gaktahunya pas ngasih tahu mau pulang kemaren, ternyata eh ternyata Ibu mertua bikin madu mongso untuk dibawa pulang. How sweet…. :’)


Udah pernah nyoba madu mongso? Tahu gimana cara bikinnya? Nih kukasih sekilas ya, check it out….;)


                  


                           MADU MONGSO


Bahan:

Ketan secukupnya
Ragi secukupnya
Kelapa diparut
Gula merah secukupnya hanya untuk warna merah

Cara Membuat:
1. Cuci bersih ketan
2. Rendam ketan yang telqh dicuci bersih kurang lebih 10 menitan.
3. Setelah itu, masak ketan sampe masak.
4. Setelah masak, dinginkan ketan.
5. Setelah itu, masukkan ragi pada ketan masak, simpan dalam wadah tertutup, biarkan sampe kurang lebih 2×24 jam. Nantinya, ketan akan jadi tape ketan.
6. Parut kelapa, kemudian sangrai sampe warna kelapa kecoklatan.
7. Sangrai tape ketan sampe kering airnya, kemudian setelah kering,  masukkan kelapa yang telah disangrai, aduk sampe kecolatan dan agak padat kayak dodol. Prosesnya kurang lebih sejam-an. Jangan lupa masukkan gula merah untu mempercantik warna. 🙂
Madu mongso pun siap disajikan 🙂
Untuk bungkusnya, bisa sesuai selera. Kalo Ibu biasanya dibungkus di sldalam plastik persegi trus diiketnpake benang.
Rasanya mirip kayak dodol, manis, legit, enyaak… 🙂

#psst, katanya madu mongso ini makanan khas Jawa Timur lho, biasanya dibuat kalo ada acara-acara khusus kayak nikahan, dll. Karena bikinnya lumayan melelahkan, di pasar jarang dijual lho, makanya pas mau mudik ini baru dibuatin sama Ibu mertua. Makasih Ibu.. 🙂
Sama Ayah juga. Soalnya dibantuin ayah ngaduk-ngaduknya.

image

Madu mongso siap disantap.. 🙂 Udah dibungkus niih. Cantik kan..?

image

Plastik untuk membungkus madu mongso

image

Madu mongso yang udah masak. Tinggal dibunhkus niih.. 🙂

Iklan

Catatan Ramadhan part two

Ramadhan telah tiba,

Ramadhan telah tiba,

Hore! hore!

Hatiku gembira…

Buanglah dengki dendammu,

Hilangkan keluh kesahmu,

Ramadhan telah tiba,

Ramadhan telah tiba,

Hore! hore!

Hatiku gembira..

>>>>Nada lagunya sama dengan Libur telah tiba nya Tasya ya<<<<<

Alhamdulillah, sekarang ramadhan udah nyampe delapan hari. Gak kerasa ya, padahal kayak baru aja hari rabu eh tahu-tahunya udah rabu lagi. Alhamdulillaah, masih diberi kesempatan olehNya untuk menikmati indahnya Ramadhan.

Ada yang berbeda di ramadhan tahun ini untukku. Masih seperti biasanya, kalo ramadhan biasanya di kosan atau sekali-sekali pulang ke rumah karena ‘gak tahan buka & sahurnya sendirian. 😦
Kali ini masih jadi anak kosan juga, eh naikkan dikit si, jadi anak kontrakkan. Tapi kali ini statusnya berbeda. Bukan mahasiswi lagi tapi seorah istri. #eaa

Alhamdulillaah. 🙂
Meskipun jauh dari rumah, kampung halaman, orang tua, setidaknya tahun ini ramadhannya sedikit ada warnanya. Suami ♥. Ya, sekarang ada suami euy. 🙂
Meski harus sabar karena pisah sama Mamak dan Ayah. Tapi InsyaAllah selalu ada hikmahnya. 🙂

Nah, berhubung tahun ini ramadhannya beda, udah ama suami, jadi tingkah lakunya pun sekarang dengan sendirinya mulai beda. Kalo dulu puasa di rumah sama Ibu jadi yang paling susaaaah dibangunin, sekarang mau ‘gak mau harus bangun duluan untuk nyiapin sahur.

Kalo dulu di rumah yang masak 80% itu Mamak sisanya aku, kali ini berubah drastis. 95%an saya sendiri yang masak. Sisanya dibantuin sama Abi. 🙂
Cuma kadang saya agak gak enak hati kalo dibantuin Abi. Kesian, soalnya dia kan udah kerja capek2, eh disuruh bantu lagi. Jadinya kalo si Abi mau bantuin kadang saya malah nyuruh gak usah (meskipun sebenarnya butuh bantuan :)), biar disuruh istirahat aja atau ngapain.

Tapi apapun, InsyaAllah semua yang ada ini yang terbaik lah ya. Aamiin.
Semoga bisa nyampe finish ngikutin ramadhannya. Bisa lebih baik lagi amalannya. Lebih banyak lagi. Lebih berkualitas lagi. Dan juga bisa mudik dengan selamat, Aamiin.

IMG_0159

Bermula dari aku, kamu  menjadi kita, begitulah cinta ini akan tumbuh seiring dengan kebersamaan kita. Semoga Allah senantiasa memberkahi kebersamaan kita sampai nanti, bahkan hingga di Jannahnya. Aamiin

Catatan Ramadhan#7 hari pertama part one

ramadhan5nu81-png1

 (Sumber gambar ini)

Kita kembali ke hari sabtu, 6 Juli 2013 yang lalu. TKP nya di musholla rumah mertua di Mojokerto. Tepat setelah sholat ashar (kalo ‘gak salah) ada woro-woro dari mobil keliling memberi pengumuman:

“IKUTILAH JALAN SEHAT DALAM RANGKA MENYAMBUT BULAN RAMADHAN, ADA BANYAK HADIAH YANG TELAH DISEDIAKAN PANITIA. START DIMULAI DARI MASJID PASAR BRANGKAL. GRATIS!! HADIRILAH-HADIRILAH!!”

*Psst, pengumuman aslinya pake bahasa Jawa trus berhubung ini udah lewat dari seminggu yang lalu, jadi kalimat pengumumannya telah mengalamai berbagai editing. 🙂

Setelah selesai sholat, aku langsung nanyain Abi. Abi kemaren emang mau ngajak jalan-jalan pagi sebelum pulang lagi ke Paiton. Jalan-jalan di Benpas, Mojokerto. >>Biasanya setiap minggu ramee banget yang ngikut jalan kaki. Penjualnya juga banyak. Berhubung udah lama nih kaki ‘gak dipake sebagaimana mestinya, karena di rumah mertua kerjanya makan,nonton,tidur, dan sedikit bantu-bantu atau beresin rumah, jadi sedikiit banget jalannya. Pernah jalan pagi bareng sama Ayah & Ibu mertua itu cuma sekali. Berangkat dari rumah jam 05.00 WIB. Bayangkan pemirsa! jam segitu saya sudah jalan pagi haha ;)<<

“Bi, ikut yok, jalan sehat di  pasar Brangkal. Ada hadiahnya lho, terus gak musti parkir dua ribu, terus kita nanti gak banyak jajan juga gratis lagi”.

Dan tanpa banyak pertimbangan dan basa-basi Abi langsung menjawab dengan logat Madura Paiton kesukaannya “Iya daah”.

Yah, akhirnya kami memilih ikut jalan santai di pasar Brangkal Mojokerto. Secara menurut perhitungan seorang ibu rumah tangga seperti saya, jalan santai yang mau diikutin ini banyak banget kelebihannya. Yah, seperti yang saya bilang di atas, gratis, gak pake bayar parkir,ada HADIAH nya lagi. 🙂

Sekarang kita kembali ke hari berikutnya, minggu 7 Juli 2013 jam 6 kurangan TKP masih di rumah mertua. Setelah sebelumnya bertanya kepada Mbah yang jadi panitia, #ternyata eh ternyata Mbah jadi panitia, tapi kami tahu berita acaranya dari pengumuman mobil keliling, hadeh –‘# katanya Mbah mulai jalan sehatnya jam 6 pagi. Jadilah setelah mencuci baju dan mandi, jam 6 kurang dikiit kami berangkat dengan motor kesayangan. Tapi sebelumnya ada adegan Ibu mertua yang nyuruh makan kurma dulu biar berenergi katanya 🙂 #so sweet

Minggu pagi itu pun kami habiskan untuk jalan santai. Berita gembiranya, kami dapet hadiah pemirsa :D. Exited banget pokoknya, soalnya kalo dalam keterangan waktu present tense itu ini termasuk hardly ever, hampir tidak pernah. Apalagi ada kisah dibalik penantian saat hadiahnya dibacain. Mesti duduk-duduk di deket  gerobak orang jualan jamu, trus pindah ke pelataran masjid karena si Abi nguantuk soro, musti agak nahan ati dikit waktu liat tetangga duduk sebelah yang udah dapet hadiah, eh dipanggil lagi kedua kalinya untuk ngambil hadiahnya padahal kita satu aja belon :D. Tapi ada kisah manisnya juga lho, Mbah sempet-sempetnya beliin pentol dan ngambilin minum buat cucunya yang manis ini #wuis sambil melenggangkan tangan. Tapi, yang seru itu detik-detik saat nomor peserta yang di pegang di tangan udah dipanggil. Soalnya selama pembacaan nomor peserta yang dapet hadiah dibacain, kedua mata ini tak lepas dari nomor peserta itu, hahai. Ada aegan lari-larinya pula pas nomornya dipanggil. 🙂

Itulah sepenggal pengantar untuk catatan ramadhan 7 hari pertama ini. Nah apa hubungannya sama Ramadhan? Ada sedikit. Karena malemnya, minggu malemnya, si Abi badannya panaas banget. Meriang. Padahal senin pagi kita mau pulang. Awalnya Abi mau pulang sendirian aja, karena Mojokerto-Paiton menghabiskan waktu plus minus 4 jam-an. Takut istrinya yang manis ini#sekali lagi  kecapean. Ah, Abi emang segitu perhatiannya deh  <3.

Btw, ane udah ngantuk ni, besok takut susah bangun sahur. Tobe continued yaw.. 🙂

Bijak Berjejaring Sosial Sebagai Langkah Awal Penyelamatan Diri

Munculnya jejaring sosial yang begitu beragam saat ini menuntut kesadaran tinggi dari para penggunanya. Pasalnya, selain memang memberikan dampak positif, jejaring sosial tampaknya akan lebih banyak memberikan dampak negatif bagi pengguna bila tidak bisa menggunakannya dengan bijak. Hal ini dapat kita lihat dari banyaknya kasus kejahatan yang terjadi bermula dari jejaring sosial.

Dengan berbagai kemudahan yang diberikan serta banyaknya jumlah pengguna hingga mencapai 1 milyar orang, memungkinkan facebook menjadi salah satu jejaring sosial yang bisa dengan mudah disalahgunakan oleh penggunanya. Salah satunya seperti kasus perkosaan yang menimpa seorang siswi SMP di Depok, Jawa Barat, Oktober 2012 lalu, yang diculik dan diperkosa oleh teman yang baru ia kenal dari facebook.

Mudahnya para pengguna jejaring sosial untuk membagi kehidupan pribadinya kepada khalayak luas melalui akun jejaring sosialnya, menjadi salah satu penyebab mudahnya para pelaku perkosaan menandai sasarannya. Tidak saja mengeluhkan masalah yang sedang terjadi, namun menceritakan segala sesuatu yang terjadi di kehidupan nyata, baik cerita bahagia, sedih, posisi keberadaan, alamat hingga menampilkan foto diri terkini dengan pose yang ‘menantang’ ke dalam dunia maya juga dapat memancing kejahatan melalui jejaring sosial.

Tidak hanya perkosaan, kasus kejahatan lain yang terjadi melalui jejaring sosial juga telah banyak terjadi, misalnya penipuan barang jualan melalui online shop yang dipasarkan di facebook, seperti yang terjadi pada Hartini, warga Tanjung Pinang yang mengalami kerugian sebesar 5,2 juta rupiah saat ditipu oleh salah satu akun penjualan BB palsu di facebook akhir Januari 2011 yang lalu. Penipuan juga dilakukan oleh online shop palsu penjualan senjata terhadap aparat kepolisian di Jakarta, awal februari lalu. Selain di dalam negeri, kasus penipuan online shop di facebook ini juga telah terjadi di luar negeri. Adalah Gary Sim Kaifeng warga Singapura yang telah memperoleh 21.000 dolar Singapura atau sekitar Rp 163 juta setelah memperdayai korbannya sebanyak 53 orang melalui akun facebook nya Lovely Paradise dan Redsnow Closet, dengan berpura-pura menjual kamera dan aksesorisnya.

Mudahnya akses ke jejaring sosial dan tidak adanya filter perilaku pada jejaring sosial menjadi salah satu penyebab mudahnya penyalahgunaan penggunaan jejaring sosial dilakukan. Karena sesungguhnya, jejaring sosial juga bisa memberikan dampak yang sangat baik bagi para penggunanya, bila digunakan dengan baik. Misalnya, para pengguna jejaring sosial bisa dengan mudah memasarkan produk dagangannya melalui jejaring sosial, mengetahui informasi terkini, atau menyebarkan informasi kepada para pengguna lain dengan cepat. Bahkan bisa menjadi sarana belajar bagi penulis pemula melalui status-status yang ia buat atau dengan mengikuti komunitas menulis atau komunitas lainnya di jejaring sosial yang jauh lebih bermanfaat dibandingkan berkeluh kesah di jejaring sosial yang pada akhirnya malah akan membahayakan diri.

Untuk itu, dibutuhkan perilaku-perilaku bijak saat sedang ‘berseluncur’ di jejaring sosial, karena sebaik apapun sesuatu hal, bila salah dalam memanfaatkannya, niscaya akan menghasilkan sesuatu yang buruk. Berikut beberapa tips bijak berjejaring sosial yang telah dirangkum penulis:

 

  1. Pastikan bahwa informasi-informasi pribadi seperti nomor hp, alamat kantor, alamat rumah, alamat kontrakan, serta informasi pribadi lainnya hanya diketahui oleh teman yang memang merupakan orang-orang yang kita kenal dan kita  tahu di dunia nyata atau di dunia maya, karena informasi yang mudah diakses oleh banyak orang akan mempermudah calon pelaku kejahatan menandai mangsanya.
  2. Setting akun jejaring sosial hanya untuk teman dan bukan publik, sehingga mereka yang belum menjadi teman tidak bisa mengakses info apapun.
  3. Jangan asal menerima permintaan pertemanan dari orang yang tidak dikenal atau orang yang mencurigakan dari foto profilnya.
  4. Foto profil pengguna jejaring sosial bisa dengan mudah diganti atau diambil dari situs manapun di internet, karenanya jangan gampang tergoda dengan paras cantik atau tampan pada jejaring sosial, karena bisa jadi itu merupakan trik pelaku kejahatan menggaet korbannya.
  5. Jangan asal memberikan informasi kepada orang yang tak dikenal atau bercurhat ria kepada siapa saja. Pelaku kejahatan punya banyak cara untuk menundukkan korbannya, termasuk menjadi pendengar yang manis.
  6. Jangan cepat tergiur dengan tawaran harga miring di berbagai online shop di facebook. Pastikan toko tersebut nyata dan memang menjual barang yang dipasarkan.
  7. Bila memang memutuskan hendak berbelanja di online shop pada jejaring sosial, pastikan Anda bukanlah satu-satunya pembeli yang pernah berbelanja di toko tersebut. Bila perlu, cari tahu testimoni para pembeli yang pernah berbelanja di online shop tersebut.

            Pada akhirnya, pilihan tetap berada di tangan kita semua. Tentu kita tak pernah lupa bahwa pepatah bijak sering mengatakan “Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati”.(Julia)