Catatan Ramadhan#2

Tentang do’a
Beberapa hari yang lalu (gk tahu kapan tepatnya), baca postingan seorang blogger tentang do’anya yg diijabah secara gak langsung. (Maafkan sy lupa alamat blognya.. 🙂 )
Jadi ceritanya Ibu2 blogger itu lagi jalan2 sama keluarga kecilnya, ada suami,dan anak-anak.
Eh,gak tahunya pas lagi asik jalan,ujan datang.
Jadinya si Ibu itu berdo’a dalam ati”ya Allah saya minta mobil ya Allah, biar anak2 gak keujanan….”
*kurang lebih gitu do’a dan narasinya
Jadinya pas pulang, eh do’a si Ibu langsung dikabulkan… ada mobil bertengger di halaman depan rumah si Ibu tadi. Sampe satu atau dua hari mobilnya masih di depan rumahnya. Cepet bener ya do’aku dikabulin…
Gitu pikir Ibunya tadi. Eh setelah beberapa hari nongkrong di depan rumah si Ibu, akhirnya ada seorang laki-laki datang ke rumah Ibu tadi terus minta maaf “Maaf saya numpang parkir sebentar ya Bu, maaf gak bilang-bilang dulu, soalnya saya buru2…”
Begitulah cerita si Ibu di blognya,sayangnya saya lupa nama blognya…. 😦

Nah kayaknya kisah itu terjadi sebelum ramadhan deh. Kali ini aku mau nyeritain pengalaman aku dan Abi tentang do’a. Sebenarnya bukan do’a si , soalnya gak minta sama sekali sama Allah, tapi kita memang butuh saat itu, eh Alhamdulillah langsung dikasih aja tanpa diminta. Berkah ramadhan banget ya… ^_^
Jadi ceritanya gini, waktu itu ada urusan di Kraksaan, Probolinggo. 15 sampe 20 menitan lah dari kontrakan. Kan lumyan ya kalo bolak/ik udah abis 30 menit dijalan. Jadinya karena urusannya lumayan penting, kami putuskan untuk berbuka di luar aja. Soalnya sekalian. Beberapa hari awal puasa itu kami berdua bAtuk2. Jadinya sebagai dokter pribadi si Abi #ceile saya putuskan untuk mengurangi makan2 yang gorengan dulu. Kami pilih yang rebus2. Kayak sayur asem, bening, sop. Pokonya yang minimalis minyak goreng dan santan. Sayangnya perbendaharaan sayuran kuah non santan saya masih kurang beuddd 😦 , lumayan lain rasanya jadiny selama beberapa hari itu kami makan sayuran yang hampir sama.
Ok, balik lagi ke inti cerita ya, singkat cerita, sekitar jam setengah limaan itu urusan Abi udah seleasai dan kami pun langsung bergegas ke masjid buat siap2 buka. Soalnya jarak ke masjidnya masih lima belas menit lagi.
Waktu itu hanya bawa takjil kurma sama jeli nutrijel dua mangkuk plastik kecil. bawa ninum si Abinya tapi lupa bawa gara2 buru2… 😦
Setelah urusan Abi kelar kami pun langsung berangkat ke indomaret beli minuman. Lasegar pun jdi pilihan saat itu. Padahal pengen beli air putih juga si, tapi yang keambil yang itu. Ya udah. :)..
Mikirnya nanti kalo beli makan di warung biasanya kan dapet minum jadi beli minumnya pas di warung aja pas maem.
Waktu itu kami jadi milih soto untuk makanan berat setelah berbuka. Rencananya nanti sholat dulu baru makan.
Eh tiba2 si Abi kepengen jus. Ya sudah si Abi beli jus.ternyata tanpa sepengetahuanku si Abi juga liat2 warung sotonya. Eh pas ngeliat warung sotonya tutup. Waktu itu aku nungguin di masjid aja langsung nungguin buka.
Karena rencananya mau taraweh di masjidnya langsung + mau nyari yang aman untuk batuk, akhirnya milih soto deh. Eh tapi karena udah liet kalo warungnya tutup, si Abi udah bingung aja…. 😦
Tapi trus pasrah. Tapi Alhamdulillah.. :’)
Beberapa menit sebelum buka dikasih nasi kotak sama panitianyq…. 🙂
Emang subhanallah ya Ramadhan itu. Gak minta aja dikasih, apalagi diminta… ^_^