Catatan Ramadhan part two

Ramadhan telah tiba,

Ramadhan telah tiba,

Hore! hore!

Hatiku gembira…

Buanglah dengki dendammu,

Hilangkan keluh kesahmu,

Ramadhan telah tiba,

Ramadhan telah tiba,

Hore! hore!

Hatiku gembira..

>>>>Nada lagunya sama dengan Libur telah tiba nya Tasya ya<<<<<

Alhamdulillah, sekarang ramadhan udah nyampe delapan hari. Gak kerasa ya, padahal kayak baru aja hari rabu eh tahu-tahunya udah rabu lagi. Alhamdulillaah, masih diberi kesempatan olehNya untuk menikmati indahnya Ramadhan.

Ada yang berbeda di ramadhan tahun ini untukku. Masih seperti biasanya, kalo ramadhan biasanya di kosan atau sekali-sekali pulang ke rumah karena ‘gak tahan buka & sahurnya sendirian. 😦
Kali ini masih jadi anak kosan juga, eh naikkan dikit si, jadi anak kontrakkan. Tapi kali ini statusnya berbeda. Bukan mahasiswi lagi tapi seorah istri. #eaa

Alhamdulillaah. 🙂
Meskipun jauh dari rumah, kampung halaman, orang tua, setidaknya tahun ini ramadhannya sedikit ada warnanya. Suami ♥. Ya, sekarang ada suami euy. 🙂
Meski harus sabar karena pisah sama Mamak dan Ayah. Tapi InsyaAllah selalu ada hikmahnya. 🙂

Nah, berhubung tahun ini ramadhannya beda, udah ama suami, jadi tingkah lakunya pun sekarang dengan sendirinya mulai beda. Kalo dulu puasa di rumah sama Ibu jadi yang paling susaaaah dibangunin, sekarang mau ‘gak mau harus bangun duluan untuk nyiapin sahur.

Kalo dulu di rumah yang masak 80% itu Mamak sisanya aku, kali ini berubah drastis. 95%an saya sendiri yang masak. Sisanya dibantuin sama Abi. 🙂
Cuma kadang saya agak gak enak hati kalo dibantuin Abi. Kesian, soalnya dia kan udah kerja capek2, eh disuruh bantu lagi. Jadinya kalo si Abi mau bantuin kadang saya malah nyuruh gak usah (meskipun sebenarnya butuh bantuan :)), biar disuruh istirahat aja atau ngapain.

Tapi apapun, InsyaAllah semua yang ada ini yang terbaik lah ya. Aamiin.
Semoga bisa nyampe finish ngikutin ramadhannya. Bisa lebih baik lagi amalannya. Lebih banyak lagi. Lebih berkualitas lagi. Dan juga bisa mudik dengan selamat, Aamiin.

Iklan

Catatan Ramadhan#7 hari pertama part one

ramadhan5nu81-png1

 (Sumber gambar ini)

Kita kembali ke hari sabtu, 6 Juli 2013 yang lalu. TKP nya di musholla rumah mertua di Mojokerto. Tepat setelah sholat ashar (kalo ‘gak salah) ada woro-woro dari mobil keliling memberi pengumuman:

“IKUTILAH JALAN SEHAT DALAM RANGKA MENYAMBUT BULAN RAMADHAN, ADA BANYAK HADIAH YANG TELAH DISEDIAKAN PANITIA. START DIMULAI DARI MASJID PASAR BRANGKAL. GRATIS!! HADIRILAH-HADIRILAH!!”

*Psst, pengumuman aslinya pake bahasa Jawa trus berhubung ini udah lewat dari seminggu yang lalu, jadi kalimat pengumumannya telah mengalamai berbagai editing. 🙂

Setelah selesai sholat, aku langsung nanyain Abi. Abi kemaren emang mau ngajak jalan-jalan pagi sebelum pulang lagi ke Paiton. Jalan-jalan di Benpas, Mojokerto. >>Biasanya setiap minggu ramee banget yang ngikut jalan kaki. Penjualnya juga banyak. Berhubung udah lama nih kaki ‘gak dipake sebagaimana mestinya, karena di rumah mertua kerjanya makan,nonton,tidur, dan sedikit bantu-bantu atau beresin rumah, jadi sedikiit banget jalannya. Pernah jalan pagi bareng sama Ayah & Ibu mertua itu cuma sekali. Berangkat dari rumah jam 05.00 WIB. Bayangkan pemirsa! jam segitu saya sudah jalan pagi haha ;)<<

“Bi, ikut yok, jalan sehat di  pasar Brangkal. Ada hadiahnya lho, terus gak musti parkir dua ribu, terus kita nanti gak banyak jajan juga gratis lagi”.

Dan tanpa banyak pertimbangan dan basa-basi Abi langsung menjawab dengan logat Madura Paiton kesukaannya “Iya daah”.

Yah, akhirnya kami memilih ikut jalan santai di pasar Brangkal Mojokerto. Secara menurut perhitungan seorang ibu rumah tangga seperti saya, jalan santai yang mau diikutin ini banyak banget kelebihannya. Yah, seperti yang saya bilang di atas, gratis, gak pake bayar parkir,ada HADIAH nya lagi. 🙂

Sekarang kita kembali ke hari berikutnya, minggu 7 Juli 2013 jam 6 kurangan TKP masih di rumah mertua. Setelah sebelumnya bertanya kepada Mbah yang jadi panitia, #ternyata eh ternyata Mbah jadi panitia, tapi kami tahu berita acaranya dari pengumuman mobil keliling, hadeh –‘# katanya Mbah mulai jalan sehatnya jam 6 pagi. Jadilah setelah mencuci baju dan mandi, jam 6 kurang dikiit kami berangkat dengan motor kesayangan. Tapi sebelumnya ada adegan Ibu mertua yang nyuruh makan kurma dulu biar berenergi katanya 🙂 #so sweet

Minggu pagi itu pun kami habiskan untuk jalan santai. Berita gembiranya, kami dapet hadiah pemirsa :D. Exited banget pokoknya, soalnya kalo dalam keterangan waktu present tense itu ini termasuk hardly ever, hampir tidak pernah. Apalagi ada kisah dibalik penantian saat hadiahnya dibacain. Mesti duduk-duduk di deket  gerobak orang jualan jamu, trus pindah ke pelataran masjid karena si Abi nguantuk soro, musti agak nahan ati dikit waktu liat tetangga duduk sebelah yang udah dapet hadiah, eh dipanggil lagi kedua kalinya untuk ngambil hadiahnya padahal kita satu aja belon :D. Tapi ada kisah manisnya juga lho, Mbah sempet-sempetnya beliin pentol dan ngambilin minum buat cucunya yang manis ini #wuis sambil melenggangkan tangan. Tapi, yang seru itu detik-detik saat nomor peserta yang di pegang di tangan udah dipanggil. Soalnya selama pembacaan nomor peserta yang dapet hadiah dibacain, kedua mata ini tak lepas dari nomor peserta itu, hahai. Ada aegan lari-larinya pula pas nomornya dipanggil. 🙂

Itulah sepenggal pengantar untuk catatan ramadhan 7 hari pertama ini. Nah apa hubungannya sama Ramadhan? Ada sedikit. Karena malemnya, minggu malemnya, si Abi badannya panaas banget. Meriang. Padahal senin pagi kita mau pulang. Awalnya Abi mau pulang sendirian aja, karena Mojokerto-Paiton menghabiskan waktu plus minus 4 jam-an. Takut istrinya yang manis ini#sekali lagi  kecapean. Ah, Abi emang segitu perhatiannya deh  <3.

Btw, ane udah ngantuk ni, besok takut susah bangun sahur. Tobe continued yaw.. 🙂