Isi Tas Emak Rempong: All About The Baby Needs!

image
Tas yang sekarang sering dibawa bepergian dengan si kecil

Semenjak jadi Emak dan memiliki seorang anak, saya seakan menjadi seorang manajer artis dari seorang bayi. (Ngayalnya tinggi amat yak? Hihi).
Gimana enggak, soalnya everything about my baby berpusat pada saya.( Ya iyalah, lha wong situ Emaknya, masak mintanya ke tetangga? Minta dijitak nih orang!)

Apalagi bila sedang bepergian ke luar rumah, rasanya tuh ya, saya kayak-kayak mau bawa aja semua perlengkapan bayi yang dimiliki si kecil. (Mau jalan-jalan atau jualan Bu? Hihi.)
Bahkan di awal memiliki bayi dulu, bila mau bepergian dengan si kecil, saya harus memikirkan barang apa saja yang harus dibawa ketika pergi dan benar-benar mempersiapkannya mulai dari hari-hari sebelumnya agar tidak ada yang kelewatan.

image
Tas jinjing yang sering dibawa waktu si kecil usia tiga bulanan.

Dulu, waktu masih belum bisa jalan, dua barang wajib yang harus di bawa di tas ketika bepergian bersama si kecil adalah diaper dan tisu basah. Mengapa? Karena dulu si kecil masih sering pup kalau diajak pergi. Pernah nih, perjalanan panjang dari rumah menuju Malang yang memakan waktu kurang lebih 4 jam perjalanan dengan mobil, tahu berapa kali saya harus gantiin popok si kecil karena dia pup? Lima kali pemirsah! Dan itu gantiinnya bisa dimana aja, rumah makan, pom bensin atau di tengah perjalanan. Pokoknya setiap mobilnya berhenti saya lari duluan buat gantiin popoknya si kecil. Duh, repotnya, hihi.
Makanya kalau sampai dua barang ini kelupaan, bisa mati gaya lah saya. Dan khusus untuk diaper, saya nggak boleh hanya bawa satu, tapi minimal tiga. (Tiga??)
Iya tiga, belum lagi ditambah bawaan lainnya, kebayang nggak gimana menggelembungnya tas Emak rempong satu ini. Hihi.
Syukurnya, segala kerempongan bawaan saya waktu si kecil masih unyu-unyu belum bisa berjalan dulu, sekarang sudah agak berkurang. Masih harus membawa diaper sih, buat jaga-jaga kalo si kecil pup, terutama kalau si kecil belum pup dari rumah ketika bepergian.
Trus, sekarang kalo pergi-pergi sama si kecil, bawa apa aja nih dalam tasnya Mak?

image
Isi tas Emak rempong.

Karena si kecil baru berusia 1,5 tahun dan masih jauh dari mandiri, jadi barang bawaan saya sampai saat ini masih berhubungan sama si kecil. Apa aja itu? Cekidot!

What is in my bag? photo 1454764966467_zps9tynacrm.gif

1. Popok sekali pakai alias diaper
Yang ini mah kudu wajib harus dibawa nggak boleh lupa. Kalau lupa, bisa dag dig dug ser deh saya. Pernah nih suatu waktu kami pergi bertiga sama si kecil, saya, mas suami sama my baby. Trus pede aja nggak bawa cadangan diaper karena si kecil tuh nggak betahan diaper deh. Kadang seharian pake diaper dia malah nggak pipis atau pup sama sekali. Makanya waktu itu pede aja nggak bawa cadangan. Eh, tiba-tiba di tempat tujuan dia pup pemirsa! Manalah nggak ada toko yang jual diaper karena emang tempatnya jauh dari pertokoan. Jadilah sehabis pup dia nggak pake diaper. Dan itu berhasil membuat saya komat-kamit berdo’a supaya si kecil nggak pipis di tempat itu.
Nah, sejak itu diaper harus jadi barang bawaan wajib di tas.
2. Baju ganti si kecil plus jaket
Namanya anak kecil ya, lihat sesuatu tuh langsung excited banget. Mulai dari lihat genangan air, makan makanan yang disediakan, sampe minum jus buah sekalipun. Makanya, saya harus selalu bawa baju ganti plus celana di dalam tas kalau bepergian sama si kecil. Kadang celanannya basah karena dia main genangan air lah, bajunya basah setelah minum jus lah, atau basah karena ketumpahan minumnya. Kalau jaket sih, biar dia nggak kedinginan kalau di jalan, secara jalan-jalannya kan sering motoran, hihi.
3. Tisu kering
Dulu waktu masih belum bisa jalan, saya selalu bawa tisu basah kemana-mana. Buat jaga-jaga kalau-kalau si kecil pup.
Sekarang mah nggak perlu lagi karena si kecil pup nya udah nggak bisa hanya dibersihin dengan tisu basah, tetep perlu disiram air karena bau dan banyak. (Perlu ya bahas pup anaknya?😂)
4. Minyak telon
Kulit anak bayi tuh sensitif banget, kena gigit nyamuk seumprit langsung merah. Apalagi anakku yang satu ini. Kena gigit serangga atau nyamuk dikit, langsung merah sekali. Trus langsung digaruk sama si kecil karena gatal. Makanya selalu bawa minyak telon ini biar nggak perlu digaruk-garuk sampai merah kulitnya sama si kecil.
5. Air minum
Kalau ini sih buat emaknya juga kalau-kalau di jalan lagi haus. Kan lumayan bisa hemat juga, hihi. Jadi kalau lagi makan di luar, bisa pesan minuman yang lain karena air putihnya sudah bawa. Tapi kadang kalau lagi males bawa ya beli juga sih.
6. Hp
Yang ini kadang saya masukin tas kadang saya masukin kantong rok, biar kalau tasnya dijambret, hpnya masih aman di kantong.
Kalau yang ini mah bawaan wajib buat emak nya. Buat scrol-scrol iya, buat cekrek cekrek iya. Buat jualan sambil jalan-jalan iya. Buat nelponin mas suami juga iya. Tuh kan banyak banget fungsinya, jadi harus selalu dibawa  nih.
7. Dompet
Nah, last but not least nih, barang yang harus selalu dibawa di dalam tas, dompet sumber dana kalau bepergian, hehe. Kalau nggak, bisa mati kutu deh. Dompet yang selalu saya bawa sekarang ini kenang-kenangan dari panitia arisan istri karyawan tempat kerjanya suami. Dompetnya lucu, easy to bring, makanya dibawa mulu.

Itu aja bawaan saya di dalam tas setiap pergi. Nggak penasaran lagi kan? 😂
Kalo kamu bawa apa aja di dalam tas?

“Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway What’s In Your Bag – Waya Komala”

image

Iklan

28 pemikiran pada “Isi Tas Emak Rempong: All About The Baby Needs!

  1. Emak kalo bayinya masih 3 bulan emang frekuensi pupnya bisa lebih dari 4x ..
    Anak saya juga dua-duanya pup sering sampai usia 6 bulan udah sehari sekali. Hihihi… makanya saya kalo keluar ngajak bayi pas perlu banget… kalo untuk rekreasinya emang seru ya.. saya sabar aja deh nunggu usia 1th biar lebih ringan ga gendong-gendong.. abis udah gendong tas si anak dan belum pakaian kotor plus popok kotornya.. yah elap keringet deh pulang-pulang mikul barang bawaan dan belum masuk hitungan kalo ada belanjaan hehehe…

    Meski tas fully loaded… Mama-mama tetap semangat semangat! Semangat jalan-jalan dong 🙂
    ♡♥

    Salam dari Kalki n Kavin buat si adik kecilnya

  2. Hehe kalau sedang punya baby memang begitu sih mba, jalan sedikit saja bawaannya banyak. Tapi untungnya kalau ke mana-mana apa-apa ada. Jadi meskipun rempong kita diuntungkan juga..

  3. Sama, Mbak. Tas saya isinya juga didominasi keperluan si kecil. Daripada bawa tas gedhe atau 2 tas, mending ngalah sama anak, mengutamakan kebutuhan anak, ya gak? Hehehe…. *padahal males bawa berat2 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s